Novel Pantai Kasih: Kisah Ketabahan Wanita yang Menghadapi Dugaan Hidup

RediksiaRabu, 7 Februari 2024 | 13:46 WIB
Novel Pantai Kasih, Kisah Ketabahan Wanita yang Menghadapi Dugaan Hidup
Novel Pantai Kasih, Kisah Ketabahan Wanita yang Menghadapi Dugaan Hidup

DIKSIA.COM - adalah salah satu yang ditulis oleh , seorang penulis kelahiran Kedah yang menetap di . Novel ini diterbitkan pada tahun 1994 dan telah memenangi Hadiah Sastera Malaysia tahun 1988/1989 untuk kategori cerpen. Novel ini mengisahkan tentang Raiha, seorang doktor muda yang berjaya menjadi doktor pakar bedah setelah menghadapi pelbagai cabaran dan dugaan dalam hidupnya.

Apa yang Menarik dari Novel Pantai Kasih?

Novel Pantai Kasih adalah novel yang menarik perhatian pembaca kerana menggambarkan ketabahan seorang wanita yang tidak mudah putus asa dalam menghadapi masalah. Raiha, tokoh utama novel ini, telah mengalami keruntuhan rumah tangga, kehilangan anak, dan kesulitan dalam kerjaya. Namun, dia tetap berusaha untuk melupakan kisah silamnya dan meneruskan kehidupan dengan penuh semangat.

Novel ini juga menunjukkan sikap profesionalisme dan tanggungjawab seorang doktor yang berdedikasi dalam bidang . Raiha tidak hanya mengubati pesakit, tetapi juga berani menentang kezaliman dan penyelewengan yang berlaku di pusat rawatan kesihatan tempatnya bekerja.

Detail Novel Pantai Kasih

Berikut adalah detail novel Pantai Kasih yang perlu kamu ketahui:

  • Judul: Pantai Kasih
  • Pengarang: Azmah Nordin
  • Genre:
  • Bab: 15
  • Bahasa: Melayu
  • Penerbit: Pekan Ilmu Publications
  • Peringkat: 4.5/5 bintang

Sinopsis Novel Pantai Kasih

Novel Pantai Kasih bermula dengan pengenalan Raiha sebagai seorang doktor muda yang baru sahaja bercerai dengan suaminya, Dr. Sadiz. Raiha juga kehilangan anaknya yang meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Raiha merasa hampa dan sedih, tetapi dia cuba untuk bangkit dan melanjutkan pelajaran dalam bidang bedah. Raiha mendapat tawaran untuk bekerja di Pusat Rawatan Pantai Kasih, sebuah pusat rawatan mewah yang dikendalikan oleh mentornya, Dr. Uwang. Raiha merasakan ini adalah peluang yang baik untuk memulakan hidup baru dan mengembangkan kerjayanya.

Baca Juga: Review Novel Pantai Kasih Karya Azmah Nordin

Namun, sepanjang bekerja di Pusat Rawatan Pantai Kasih, Raiha menemui pelbagai kejanggalan dan keanehan. Raiha menyedari bahawa pesakit yang sama sering datang dengan komplikasi yang serupa, walaupun sudah mendapat rawatan. Raiha juga merasa tidak selesa dengan sikap Dr. Uwang yang mementingkan keuntungan dan tidak mempedulikan kesejahteraan pesakit. Raiha juga sering dihantui oleh kenangan bersama suaminya yang tidak setia dan kejam. Raiha berasa bimbang dan tertekan dengan situasi yang dihadapinya.